Judi Bola

Prediksi Polandia vs Slovakia Euro 2020

Polandia vs Slovakia

Prediksi Polandia versus Slovakia pada partai pertama Group E Euro 2020 di Krestovsky Fase, Saint Petersburg, Senin (14/6/2021) jam 23.00 WIB. Berikut pembahasan secara lengkap dari situs judi online yang akan mengawal taruhan anda!

Polandia pergi ke Euro 2020 dengan status juara group G pada set kwalifikasi. Team garapan Paulo Sousa itu raih 25 point dari 10 laga dengan catatan delapan kemenangan, satu seimbang, dan sekali kalah.

Polandia vs Slovakia

Sementara Slovakia berusaha susah payah untuk sampai ke Euro 2020 karena harus lewat set play-off menantang Irlandia Utara, selesai jadi tiga team terbaik dari kwalifikasi group E. Pada set itu, mereka sukses meraih kemenangan dengan score 2-1.

Di atas kertas, Polandia lebih difavoritkan dalam pertandingan itu. Ingat mereka mempunyai materi pemain yang lebih bagus yang meniti karier di beberapa klup hebat Eropa.

Sebutlah saja penjaga gawang Wojciech Szczesny yang sering menjadi unggulan di bidang kiper Juventus. Dan yang harus diakui ialah penyerang hebat Robert Lewandowski yang barusan mencatat rekor gol paling banyak bersama Bayern Munich dengan 40 gol pada sebuah musim di Liga Jerman.

Kehadiran Robert Lewandowski pasti jadi karunia tertentu buat Polandia. Striker 32 tahun itu akan jadi mimpi jelek pertahanan musuh.

Walau begitu, Slovakia tidak dapat dipandang mudah. Karena mereka mempunyai beberapa pemain yang kaya pengalaman hingga bisa dihandalkan.

Ada bekas bintang Napoli, Marek Hamsik yang siap jadi jenderal tengah lapangan Slovakia. Selanjutnya di bidang belakang ada bek kuat Inter Milan, Milan Skriniar yang siap membendung gempuran dari Lewandowski cs.

Oleh karenanya, laga Polandia versus Slovakia diprediksikan akan berjalan ketat. Kemenangan jadi modal baik untuk melawan team kuat yaitu Spanyol dan Swedia yang bergabung di Group E Euro 2020.

Sementara dari catatan pertemua paling akhir, Slovakia sukses menaklukkan Polandia dengan score 2-0 dalam pertandingan eksperimen tahun 2013. 2 gol Slovakia waktu itu diciptakan oleh Juraj Kucka dan Robert Mak.

Prediksi Formasi Pemain

Polandia (4-4-2): Szczesny; Piatkowski, Glik, Bednarek, Kelarzynski; Krychowiak, Klich, Zielinski, Puchacz; Jozwiak, Lewandowski.

Pelatih: Paulo Sousa

Slovakia (4-2-3-1): Dubravka; Pekarik, Satka, Skriniar, Hubocan; Kucka, Hromada; Haraslin, Hamsik, Mak; Duda.

Pelatih: Stefan Tarkovic

5 Tatap muka Paling akhir

16-11-2013 Polandia 0-2 Slovakia (Friendly)
26-05-2012 Polandia 1-0 Slovakia (Friendly)
15-10-2009 Polandia 0-1 Slovakia (Kwalifikasi Piala Dunia)
16-10-2008 Slovakia 2-1 Polandia (Kwalifikasi Piala Dunia)
08-02-2007 Polandia 2-2 Slovakia (Friendly)

5 Laga Paling akhir Polandia

26-03-21 Hungaria 3-3 Polandia (Kwalifikasi Piala Dunia)
29-03-21 Polandia 3-0 Andorra (Kwalifikasi Piala Dunia)
01-04-21 Inggris 2-1 Polandia (Kwalifikasi Piala Dunia)
02-06-21 Polandia 1-1 Rusia (Friendly)
08-06-21 Polandia 2-2 Islandia (Friendly)

5 Laga Paling akhir Slovakia

25-03-21 Siprus 0-0 Slovakia (Kwalifikasi Piala Dunia)
28-03-21 Slovakia 2-2 Malta (Kwalifikasi Piala Dunia)
31-03-21 Slovakia 2-1 Rusia (Kwalifikasi Piala Dunia)
01-06-21 Slovakia 1-1 Bulgaria (Friendly)
06-06-21 Austria 0-0 Slovakia (Friendly)…

Sejarah Lahirnya Liga Europa, Kompetisi Tingkat 2 Europa Yang Tidak Kalah Seru

Liga Europa

Daftar agen bola terpercaya di indonesia – Awalannya, nama kompetisi ini ialah Fairs Cup. Selanjutnya, jadi Piala UEFA dan nyaris empat dasawarsa selanjutnya, namanya diganti jadi Liga Europa. UEFA selaku yang memiliki kopetisi ini menjelaskan, semua pengubahan nama dan pola dilaksanakan untuk tingkatkan kualitas persaingan. Dengan demikian, penghasilan akan bertambah sendirinya.

Bila Anda menjelaskan jika segala hal yang terkait dengan persaingan club Eropa sekarang sudah dirusak oleh kebutuhan keuangan, Anda salah besar. Kenyataannya, semenjak awalnya, persaingan antar-klub Eropa, terutamanya Liga Europa, dilandasi oleh keinginan untuk hasilkan uang.

Ada argumen kenapa asal-usul persaingan ini disebutkan Fairs Cup dan semua berawal saat Eropa sedang ingin berbenah sesudah Perang Dunia II. Persaingan yang namanya komplet Inter-Cities Fairs Cup ini seumuran dengan Piala Eropa atau yang sekarang dikenali dengan Liga Champions. Ke-2 persaingan itu diawali di tahun 1955, atau pas satu dasawarsa sesudah Perang Dunia II usai.

Gagasan itu tiba dari Ernst Thommen (Swiss), Ottorino Barassi (Italia), dan Sir Stanley Rous (Inggris). Maksudnya untuk menyemarakkan pameran dagang (trade fair) yang diadakan oleh beberapa kota Eropa di situ.

Saat sebelum Cup Fairs mulai diadakan, beberapa kota pelaksana trade fair telah memiliki inisiatif melangsungkan persaingan pertemanan keduanya. Thommen, Barassi dan Rous menyaksikan ini sebagai tempat kesempatan dan ingat jika di saat pameran perdagangan sedang berjalan di mana laga sepak bola jadi banyak secara automatis, kenapa tidak membuat laga saja?

Awalannya, yang dibolehkan untuk berperan serta hanya team dari kota yang melangsungkan pameran dagang, lepas dari step di mana team itu akhiri persaingan liga. Tetapi, sesudah 13 tahun jalan dengan ide ini, ketentuan berbeda: cuman runner-up liga yang bisa mengikut kompetisi untuk jaga kualitas persaingan.

Ide itu berjalan sepanjang 3 tahun sebelumnya terakhir UEFA pilihnya (sesudah menyaksikan perkembangan jumlah team yang berperan serta, dari 11 team jadi 64 team) dan mengganti nama persaingan jadi Piala UEFA. Ketentuannya sama: cuman runner-up yang dapat mengambil sisi dan itu yang membuat gengsi persaingan ini demikian tinggi.

Ingat kualitas beberapa kompetisi itu di periode lalu, untuk tim-tim seperti Real Madrid, Liverpool, Juventus, Bayern Munich, atau Ajax, memenangi gelaran ini bukan noda, sama seperti yang disebutkan Jose Mourinho 4 tahun kemarin. Dapat disebut, kualitas persaingan ini tidak berbeda jauh sama yang kita tonton di Liga Champions sekarang ini.

Tetapi, semuanya usai pada 1980 saat koefisien UEFA dikenalkan. Semenjak waktu itu, bukan hanya runner-up yang dapat mengikut persaingan ini. Seberapa banyak team yang penuhi persyaratan untuk berperan serta tergantung pada status negara dalam koefisien UEFA. Pola ini sendiri bertahan sampai akhir 1990-an.

Sesudah pada 1997/98 UEFA putuskan jika tim-tim yang tergabung dengan Liga Champions tidak cuma juara tapi juara plus runner-up, 2 tahun selanjutnya UEFA satu kali lagi mengganti ketentuan. Semenjak musim 1999/2000, empat club (dari negara dengan koefisien paling tinggi) maju ke Liga Champions. Selanjutnya, dua club di bawah mereka, ditambahkan satu juara piala lokal, dan satu atau dua club yang bisa lolos lewat Piala Intertoto (bila ada) jadi peserta Piala UEFA.

Saat itu integritas Piala UEFA betul-betul jatuh dan pemicunya tidak lain ialah keserakahan UEFA sendiri. Menyaksikan makin uang banyak yang …